Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Di dunia yang serba digital ini, semakin mudah bagi seseorang untuk melakukan editing foto. Foto yang biasa bisa jadi foto luar biasa. Hitam bisa jadi putih, gemuk bisa jadi langsing, tua bisa jadi muda, dan sebaliknya. Lalu bagaimana caranya kita bisa mengetahui apakah foto seseorang itu asli atau telah melalui proses editing?

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

 

Hari ini PG ingin berbagi sebuah metode untuk menganalisa asli atau tidaknya sebuah foto menggunakan ELA (Error Level Analysis). Untuk melakukannya, kita akan memanfaatkan FotoForensics.

Upload Foto ke FotoForensics

Pertama-tama, Kunjungi situs FotoForensics disini:

http://fotoforensics.com/

Setelah itu masukkan URL atau upload foto yang ingin kamu teliti keasliannya.

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Setelah terupload, di sebelah kiri kamu akan menemukan 4 menu: ELA, JPEG %, Metadata, dan Original.

  • ELA adalah Error Level Analysis. Fungsinya untuk mengetahui tingkat kesalahan level dalam suatu gambar. Analisa ELA inilah yang bisa kamu gunakan untuk mengetahui apakah gambar yang kamu selidiki asli atau telah mengalami proses editing.
  • JPEG % adalah analisa yang digunakan untuk mengetahui kualitas gambar saat terakhir kali disimpan. Kualitas JPEG sangat penting diketahui untuk menentukan apakah gambar yang kamu teliti layak untuk diuji tingkat ELA nya. Semakin tinggi kualitas gambar, semakin akurat dan semakin mudah kamu untuk menelitinya menggunakan Error Level Analysis.
  • Metadata adalah analisa data foto yang biasanya berisi berbagai detail mengenai kamera yang digunakan, software editor yang digunakan, dll.
  • Original menampilkan foto yang ingin kamu selidiki.

Uji Kualitas Foto

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Menggunakan JPEG %, pastikan kualitas foto yang kamu selidiki tidak terlalu buruk. Hindari menguji foto yang kualitasnya dibawah 70%. Jika foto yang kamu uji kualitasnya terlalu rendah, cari foto yang sama dari sumber lainnya yang memiliki kualitas lebih tinggi. Kamu bisa memanfaatkan TinEye atau Google Image untuk mencari foto yang sama tetapi dengan kualitas yang lebih tinggi.

Error Level Analysis

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Inilah bagian terpenting dari proses analisa foto ini. Disini kamu bisa memperkirakan apakah foto tersebut telah mengalami proses editing atau belum. Kamu juga bisa mengetahui bagian mana saja yang telah mengalami sentuhan proses editing.

Di ELA, setiap bagian seharusnya memiliki error level yang sama. Permukaan yang sama, warna yang sama, pola yang sama, dan bagian lain yang sama, seharusnya memiliki error level yang sama.

Nah, dengan prinsip ELA, mari kita menganalisa foto cewek yang sudah diupload tersebut:

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Pertama, di gambar tersebut ELA backgroundnya terlihat hitam total, sedangkan foto orangnya tidak. Ini berarti backgroundnya memiliki kualitas level yang berbeda dibandingkan dengan foto orangnya. Bisa disimpulkan, backgroundnya telah mengalami proses editing digital..sepertinya si pengedit memutihkan backgroundnya agar lebih cerah.

Kedua, mari kita lihat bagian berwarna merah. Terlihat topi si cewek ELA nya lebih cerah daripada baju di bagian belakang punggung. Selain itu ada pula tali baju yang ELA nya jauh lebih cerah dari bagian lainnya. Bisa disimpulkan bahwa area baju juga telah mengalami proses editing. Mungkin tali baju tersebut sudah diedit agar terlihat lebih cerah. Begitu juga topi merah si cewek tersebut. Ada kemungkinan warna merah baju dan topi tersebut sebenarnya lebih gelap dari yang terlihat di Foto.

Ketiga, mari kita fokus di bagian wajah. Terlihat area kelopak mata memiliki ELA yang lebih cerah daripada ELA yang ada di dagu dan bibir. Ini membuktikan bahwa area kelopak mata telah mengalami proses editing.

Keempat, lihat juga di area mata. Terlihat ada ELA yang cerah di tengah-tengah mata. Sepertinya mata cewek tersebut sebenarnya melihat ke arah yang berbeda dengan yang ada di foto final. Mata model tersebut telah mengalami proses editing untuk diarahkan ke sudut pandangan yang berbeda.

Kelima, lihat di bagian lengan kiri dan wajah dari ELA tersebut. Terlihat ada banyak titik-titik berwarna biru dan sedikit titik-titik merah. Itu adalah rainbowing. Rainbowing ini sering tampak ketika sebuah foto diedit menggunakan produk dari Adobe seperti Photoshop, dll. Untuk GIMP sendiri tidak begitu menghasilkan efek rainbowing ini. Ini membuktikan bahwa foto tersebut telah diedit menggunakan software buatan Adobe. Bukti ini dikuatkan juga oleh info Metadata yang menyebutkan bahwa foto ini terakhir kali disimpan dengan Adobe Photoshop menggunakan menu “Save for Web” (bukan Safe As) dengan kualitas 60% dari foto aslinya.

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Kesimpulan

Dari proses analisa Error Level dan Metadata tersebut, bisa disimpulkan bahwa foto itu telah mengalami editing menggunakan Adobe Photoshop di bagian topi, mata, tali baju, serta background. Foto kemudian terakhir kali disimpan menggunakan metode Save-for-Web dengan kualitas 60% lebih rendah dari foto originalnya.

Bagaimana? Tidak terlalu sulit bukan untuk menyelidiki kualitas foto?

Dengan metode yang sama, kamu bisa menyelidiki keaslian berbagai foto, mulai dari foto gebetan kamu di Facebook hingga foto artis. Bahkan kamu juga bisa mengetahui, dari kedua foto dibawah ini..apakah si cewek aslinya muda dan diedit menjadi tua, atau sebaliknya. :D

Cara Mengetahui Sebuah Foto itu Asli atau Palsu

Selamat mencoba :D


Baca ini juga :

Punya Pertanyaan atau Komentar?

Jika kamu memiliki pertanyaan atau tanggapan mengenai artikel ini, silahkan tinggalkan komentar kamu disini

  • hadi

    Mau tanya, kalo buat uji gambar 3D bisa gak ?

  • Ammar Afif

    ini foto nenek” yang di buat menjadi muda :D

  • Shiddiq Muhammad

    coba ah ..