Apa itu Fitur Do Not Track dan Apa Pengaruhnya Bagi Kita

Jika kamu mengikuti perkembangan browser, Do Not Track telah menjadi fitur yang hangat dibicarakan saat ini. Sebenarnya apa sih Do Not Track itu dan apa pengaruhnya bagi kita?

 

Apa itu Do Not Track?

Apa itu Fitur Do Not Track dan Apa Pengaruhnya Bagi Kita

Do Not Track (DNT) adalah HTTP header yang memungkinkan kamu untuk memberi sinyal pada website agar tidak mentracking kamu.

DNT memiliki 3 value, yaitu (1) yang mengindikasikan bahwa kamu tidak ingin ditracking. (0) mengindikasikan bahwa kamu bersedia ditracking. (null) mengindikasikan bahwa kamu menggunakan setting default atau tidak memanfaatkan fitur DNT.

Sistem ini pertama kali diperkenalkan tahun 2007 oleh US Federal Trade Commission (FTC). Awalnya fitur ini disebut “Don’t Track Me” dan menjadi tanda bagi pengguna yang meminta agar pihak advertising tidak mentracking aktivitas online mereka melalui cookies.

Tahun 2009 Mozilla melakukan testing yang mengimplementasikan DNT header dalam bentuk add-on Firefox. Akhir 2010 Microsoft mengimplementasikannya secara built-in di browser Internet Explorer 9, diikuti oleh Mozilla pada Januari 2011, Opera pada Februari 2011, dan Safari pada April 2011. Google Chrome sendiri baru saja mengimplementasikan fitur DNT pada November 2012 ini.

 

Apa Pengaruhnya Bagi Kita?

Dengan mengaktifkan fitur do not track, website yang kamu kunjungi tidak akan melakukan tracking. Ini termasuk tracking statistik pengunjung, advertising networks, hingga social platform.

 

Efektifkah Fitur Do Not Track?

Internet bisa menjadi besar salah satunya dikarenakan adanya budaya “sharing++”, dimana online advertising juga berperan besar didalamnya. Si penyedia konten membagikan konten gratis terhadap pengguna internet, pengguna internet mendapatkan konten secara cuma-cuma, biayanya ditanggung oleh pihak advertising online. Ini adalah sebuah model yang sering dianggap sebagai Win-Win Solution bagi kebanyakan orang, menjadi sebuah ekosistem yang saling menguntungkan.

Fitur Do Not Track memang telah menjadi setting default di Internet Explorer 10 (Windows 8), dan opsinya juga tersedia di browser populer lainnya seperti Google Chrome dan Mozilla. Namun demikian, DNT sepertinya tidak akan terlalu “meroket”.

Hal ini karena 96% pendapatan Google di tahun 2011 didapatkan dari online advertising. Dan 85% pendapatan Mozilla berasal dari Google. Padahal baik Google (dengan Google Chrome-nya) dan Mozilla (dengan Firefox-nya) adalah dua browser dengan jumlah pengguna yang besar. Membuat marah para advertiser sepertinya tidak akan mereka lakukan.


Baca ini juga :

Punya Pertanyaan atau Komentar?

Jika kamu memiliki pertanyaan atau tanggapan mengenai artikel ini, silahkan tinggalkan komentar kamu disini